satunarasi

BerandaButonPuncak HPN 2022, Daerah Indonesia Timur Hanya Bupati Buton Peraih Trofi AK-PWI

Puncak HPN 2022, Daerah Indonesia Timur Hanya Bupati Buton Peraih Trofi AK-PWI

KENDARI, SATUNARASI.COM – Bupati Buton Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra) Drs. La Bakry, M.Si bersama delapan Bupati/Walikota di Indonesia menerima Anugerah Kebudayaan Persatuan Wartawan Indonesia (AK-PWI). Bupati Buton menjadi satu-satunya penerima trofi dari daerah Indonesia Timur.

Penyerahan trofi dilakukan pada Hari Puncak Hari Pers Nasional (HPN) pada Rabu, 9 Februari 2022 di Pelataran Mesjid Al Alam Kendari oleh Presiden RI Joko Widodo secara virtual dari Istana Bogor. Pemberian trofi juga disaksikan Ketua DPR RI Bambang Susatyo, Menteri Lingkungan Hidup Siti Nurbaya, Menpora Zainuddin Amali, para Dubes negara sahabat, Gubernur Sulawesi Tenggara H. Ali Mazi dan sejumlah Gubernur, Ketua Dewan Pers Muh. Nuh, Ketua PWI Pusat Atal S. Depari, dan para insan pers yang meramaikan puncak HPN 2022 di Kota Kendari.

Sebelum menerima penghargaan, Bupati Buton bersama delapan Bupati/Walikota lainnya mengikuti seleksi oleh juri yang kompeten di bidang pers dan kebudayaan di Kantor PWI Pusat, Desember 2021 lalu. Kemudian juga mengikuti Dialog Kebudayaan di Kantor RRI Kendari, sehari sebelumnya.

Adapun ke-9 Bupati/Wali Kota penerima Anugerah Kebudayaan PWI Pusat yaitu Walikota Padang Panjang Sumatra Barat, Fadly Amran (Datuak Paduko Malano), Bupati Magetan Jawa Timur Suprawoto, Bupati Lamongan Jawa Timur Yuhronur Efendi, Bupati Indramayu Jawa Barat Hj. Nina Agustina, Wali Kota Bekasi Jawa Barat Bupati Sumbawa Barat NTB Musyafirin, Walikota Bengkulu Provinsi Bengkulu H. Helmi Hasan, Walikota Surakarta Jawa Tengah Gibran Rakabuming Raka, Bupati Buton Sulawesi Tenggara La Bakry, dan Bupati Lamandau Kalimantan Tengah Hendra Lesmana.

Sejak berpasangan dengan Samsu Umar Abdul Samiun hingga menjadi Bupati berpasangan dengan Iis Elianti, La Bakry bersama jajaran mempunyai visi menjadikan Kabupaten Buton sebagai kawasan bisnis dan budaya terdepan. Tak dapat dipungkiri Budaya menjadi nafas pembangunan yang ditorehkan putera daerah Buton ini. Karena menurut Ketua Bapera Sultra, budaya menjadi sarana pemersatu bangsa, apalagi Buton sejak masa lampau sudah kaya akan peradaban sebagai daerah Eks Kesultanan Buton.

Sebut saja budaya atau tradisi “pedhole-dhole” atau imunisasi alami bayi/balita untuk memberikan kekebalan tubuh sejak dini. Tradisi ini dipimpin oleh seorang bhisa atau dikenal perempuan tokoh adat yang dituakan dan para balita diberi makanan yang bergizi. Ini merupakan salah satu warisan budaya Buton yang tetap terpelihara keasliannya hingga kini. Pemda Kabupaten Buton bahkan rutin melaksanakannya secara massal setiap penyelenggaraan Festival Pesona Budaya Tua Buton.

Dua tahun terakhir, festival berskala nasional bahkan internasional ini dihentikan sementara karena pandemi Covid-19. “Sejak ratusan tahun yang lalu eks Negeri Kesultanan Buton yang kaya dengan budayanya termasuk di dalamnya menghadapi pandemi, nah di Buton sejak sekian lama sebetulnya anak-anak itu sudah disiapkan namanya imunisasi hari ini, dulu di Buton disebut Pedhole-dhole, mereka diberikan kekebalan tubuh oleh ‘bhisa’ namanya,” jelas La Bakry Ketua DPD II Golkar Buton itu.

Selain itu, Ketua Bapera Sultra ini juga memaparkan tentang budaya “peago” atau “poago” yang dilakukan oleh para alim ulama Buton atau “Sarakidina” yang bertugas mendoakan seluruh negeri dan warga Buton untuk terhindar dari wabah, sejak ratusan tahun yang lampau. Masyarakat diminta untuk tidak keluar rumah, tidak melaut, tidak berkebun dan sebagainya, berdiam diri di rumah.

“Dan di Buton dikenal dengan dua sara yaitu “Sara Ogena” (besar) meliputi raja/sultan beserta perangkatnya dan para alim ulama “Sarakidina” adalah perangkat Mesjid Keraton Buton yang mendoakan seluruh negeri agar terhindar dari wabah penyakit, aman, dan sejahtera,” tutur mantan Wakil Bupati ini.

La Bakry menambahkan Pemerintah Kabupaten Buton bekerja sama dengan seluruh stakeholder memutus mata rantai penularan Covid-19. “Termasuk juga menerapkan kearifan lokal atau budaya Buton dalam mewujudkan masyarakat yang sehat dan terhindar dari Covid-19,” tutupnya. (adm)

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Popular

Recent Comments

https://www.fapjunk.com https://fapmeister.com